oleh

Tahukah Anda Mengapa Seminggu Ada Tujuh Hari?

BORBOR.NET Dilansir Live Science, tujuh hari dalam satu minggu berasal dari Kalender Babilonia. Di mana didasarkan pada kalender Sumeria pada 21 masehi. Tujuh hari sesuai dengan waktu yang dibutuhkan untuk bulan transisi antara fase. Orang Babilonia memasukan satu hari atau dua hari ke dalam minggu terakhir setiap bulan.

Orang-orang Babilonia menamai masing-masing hari dengan salah satu dari lima benda planet yang diketahui oleh mereka. Hari bulan, hari Mars, hari Merkurius, hari Jupiter, haro Venus, dan hari Saturnus. Bangsa Romawi juga mewarisi sistem dari tradisi Babilonia. Meskipun mereka tidak mulai menggunakan sampai tanggel kalender Julian pada abad pertama sebelum masehi. Untuk sementara waktu bangsa Romawi menggunakan periode delapan hari dalam praktik sipil. Pada hari pasar, penduduk desa akan datang ke kota dan penduduk kota akan membeli bahan makanan selama delapan hari. Tetapi pada 321 masehi, Kaisar konstantin menetapkan tujuh hari dalam satu minggu di kalender Romawi.

Dilansir Encyclopaedia Britannica (2015), dalam satu minggu periode tujuh hari satu unit waktu yang dibuat secara artifisial tanpa dasar astronami. Satu minggu ada tujuh hari merupakan gagasan dari masa Mesopotamia. Karena bangsa Sumeria dan Babilonia membagi tahun menjadi minggu-mingguDi mana masing-masing minggu itu ada tujuh hari. Salah satu dari tujuh hari tersebut sebagai hari rekreasi.

Orang-orang Babilonia menamai masing-masing hari dengan salah satu dari lima benda planet yang diketahui oleh mereka. Nama- nama hari Hari Minggu berasal dari bahasa Inggris Kuno “Sunnandaeg” yang artinya Matahari. Dalam mitologi Jerman dan Norse mempersonifikasikan matahari sebagai dewi bernama Sunna atau Sol. Hari Senin berasal dari bahasa Inggris Kuno “Monandaeg” yang artinya bulan. Hari Selasa juga berasal Bahasa Inggris Kuno “Tiwesdaeg”, tiu atau tiw yang disamakan dengan Mars, Dewa Perang Romawi. Hari Rabu adalah hari Wouden. Woden atau Odin adalah penguasa kerajaan para dewa norse dan dikaitkan denga kebijakan, sihir, kemenangan, dan kematian. Bangsa Romawi menghubungkan woden dengan Merkurius. Karena keduanya adalah penuntun jiwa setelah kematian. Hari Kamis merupakan hari Thor dan identik dengan Jupiter. Dalam bangsa Romawi, Jupiter juga sebagai raja para dewa. Hari Jumat berasal dari Frigg. Frigg merupakan istri Odin, di mana mewakili cinta dan keindahan. Hari Jumat sering dikaitkan Venus. Dalam bahasa Inggri Kuno “Frigedaeg”. Hari Sabtu, dikaitkan dengan Saturnus. Dalam tradisi Romawi, tidak menugaskan salah satu dewa meraka untuk hari tersebut dalam seminggu. Mereka mempertahankan nama Romawi sebagai gantinya.(Sumber: Kompas.com) 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed